Ikatan Seni Betawi Tenabang (ISBAT)

ISBAT berdiri pada Sabtu,  8 November 1997. Adapun sejarah berdirinya ISBAT asal muasalnya yaitu dari perkumpulan pengajian Kauman yang berada di wilayah Tanah Abang, khususnya di Gg Warung Ayu dalam yang mana zaman dahulu hidup seorang mu’alim yang bernama Guru Mujib bin Sa’abah yang hidup pada tahun sekitar 1840 s/d 1951 masehi.
Guru Mujib bin Sa’abah mendirikan langgar, yang terkenal dengan sebutan langgar Datuk dan sekarang telah menjadi Masjid yang bernama Darussa’adah. Langgar tsb digunakan untuk kegiatan mengaji, belajar pukul rebbana dan belajar maen pukul atau silat yang diajarkan secara turun temurun oleh keturunan dari Guru Mujib bin Sa’abah yang bernama H. Moh. Amin serta anak muridnya yang bernama Bahtinur dan Mujeni Saidi.
Dari situlah berkembang hasil mengaji, belajar rebbana dan maen pukulan dijadikan satu rangkaian suatu kesenian adat istiadat orang Betawi yang disebut buka palang pintu.
ISBAT mempunyai metode semi organisasi, baik dari segi pemikiran sampai manajemen pengelolaan perkumpulan berjalan secara Mushoharoh dan Musyawarah. Dengan begitu ISBAT tetap eksis dan berkompeten dalam rangka melestarikan seni dan budaya Betawi umumnya dan Tenabang khususnya.
ISBAT didirikan hasil perjuangan pemikiran jiwa muda dan dukungan para orang tua atau sesepuh dari pengajian kauman, diantaranya yaitu Alm. H. Komarudin, M. Akib Hamzah, Bulqoini, Nurul Huda, Anasrullah, M. Sulaiman dan Anwar Fuadi.
” Si Buaye ade di Telage …..Melatenye di waktu pagi ….. Seni Budaye kite jage …kalau bukan kite …siape lagi “

” Ke Tenabang beli tahu …Bang Kurnain isep cerutu …kalau Abang pade mau tau…nih nyang dinamain acare palang pintu”

” Duit segobang dibelanjain …pergi ke empang pancing gurame…nih anak Tenabang nyang peragain..nyok kite saksiin rame-rame”

 

Contact Number Sanggar Isbat : 08561284525 / 08128181641

Source : http://sanggarisbat.blogspot.com/

Switch to our mobile site

Top